Pages

Wednesday, June 6

Munah & Bedah : COUPLE ?

Satu hari, Awang yang kacak lagi bergaya datang mendekati Bedah yang manis lagi anggun. Lalu berkata.. 

"Bedaaaaahhh......"

Lalu Awang menyambung dengan yakin dan berkarisma, untuk meyakinkan buah hatinya untuk menerima lamaran kapelnya, tentang kelebihan-kelebihan kapel bagi diri Bedah.

Lalu Awang menyambung lagi hujahannya,

Lalu Bedah pun berfikir sejenak. Ala, Bedah bukannya tidak pernah kapel. Pernah masa zaman sekolah, zaman berdating di bawah tangga yang wajib ditemani kawan lelaki dan kawan perempuan untuk jadi bodyguard alarm sekiranya cikgu datang. Jadi, Bedah tahu sebenarnya apa yang Awang hujahkan itu sememangnya benar dan Bedah pernah rasakan semua itu. Namun,

Bedah ada hujahnya yang tersendiri juga, untuk dia tidak terjebak lagi dalam isu kapel ini.




Dan ini adalah hujah Bedah akan rumitnya berkapel dalam kondisi kita tidak matang dan stabil. Ala, cinta monyet lah katakan. Namun tidak dinafikan, hujah Bedah itu tidaklah sekuat mana dan tidak berlaku pada semua orang, namun untuk kembali kepada jahiliyah yang dulu..Bedah rasa cukuplah..Kerana Bedah percaya..

Wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik. (QS An Nur:26)
Bukan kerana Bedah mengaku dirinya baik jadi dia hanya mahukan lelaki yang baik dan alim ala-ala ostad. Bukan sekali. Namun kerana merasakan dirinya tidak baik lah dia berdoa agar dipertemukan dengan jodoh yang baik yang bisa mampu membawa Bedah ke syurga Allah kelak.

Ada orang berhujah, kalau tidak kapel bagaimana mahu tau hati budi sang pasangan, kita nikah bukan hanya untuk sehari dua. Ya benar, tapi Islam menganjurkan cara untuk mengenal melalui proses taaruf yang berlaku antara pasangan dan ditemani mahram masing-masing. Tak cukup berkenalan dengan hanya dua tiga pertemuan? Terus apa yang menjamin percintaan kalian yang berpuluh tahun lamanya itu membuat kalian benar-benar mengenal pasangan kalian?

Bedah pernah bercinta da berkapel. Bedah tau bagaimana kelakuan apa yang kita lakonkan di depan pasangan belum halal itu rupanya apa. Bagaimana kita pijak semut takkan pernah mati, bagaimana kentut tidak pernah berbau busuk, bagaimana rajinnya sang pasangan menjadi alarm sejati untuk kejut subuh padahal selepas misscall langsung meneruskan tidurnya, bagaimana kita berusaha untuk belajar masak yang terenak untuk dia rasa air tangan kita sedang bila ibu minta masak nasi sudah berkira, bagaimana berjam-jam dengan tone suara yang dimanjakan kita berbual dengannya sedang mak ayah ada di tepi. Ya Bedah pernah rasakan semua itu. Dan itu semua pengenalan dan lakonan yang pura-pura. Sebaik-baik percintaan adalah selepas nikah. Dan tidaklah anda mengenal seseorang dengan sepenuhnya melainkan anda tinggal, makan dan tidur bersama mereka.

Adaorang berhujah, sampai bila nak menunggu jodoh sampai, kalau tidak mencari dan tidak berkapel. Hm. Bila kah jodoh itu akan datang semua nya kerja yang maha Esa, Kita manusia cuma jangan berhenti berdoa dan percaya pada kuasa Allah. Banyak usaha lain kita boleh usulkan, cuma usaha terbaik adalah dengan membaiki diri terlebih dahulu, solat, ibadah, quran, puasa, hubungan dengan mak ayah, adik abang, itulah yang sebenarnya menjadi fokus utama usaha mencari jodoh.


Bagaimana Allah mampu ciptakan pelbagai perkara berlainan rupa,sifat dan personaliti, begitu juga kebahagiaan. Jangan terlalu berfikir sesuatu di luar jangkaan,tapi jangan pernah putus asa pada Allah yang maha memberi kebahagiaan.





Terinspirasi dengan kata-kata Bedah, maka Awang lantas beraksi seperti lelaki sejati dengan langsung melamar kepada wali Bedah. And they live happily ever after. The end. (hehe)

















Jangan biarkan hati itu mati. 



Belajarlah menyimpan. 



Simpan untuk yang halal.