Pages

Sunday, June 16

Kita berbeda.

Mujahadah.
Mujahadah itu bukanlah senang.
Mujahadah itu adalah perang terhebat dengan musuh yang sangat hebat.
Yakni nafsu yang berada dalam diri ini.
Dan juga tabiat yang telah berpuluh tahun tinggal bersama diri ini.

World War inside of every person will never be easy.
Trust me. It is a battle between you. And you.
Between two of our different sides.

Dan ingatlah,
Kita adalah orang yang berbeza.
Engkau adalah engkau.
Aku adalah aku.
Ukuran kita tidak sama.
Tidak akan pernah sama.

Jadi,
Mujahadah bagi setiap orang adalah lain lain.

Mungkin ada orang itu,
Bermujahadah untuk tidak merokok lagi,
sedangkan tidak merokok bagi orang yang lain adalah sangat mudah.
Mungkin mereka tidak pernah merokok barangkali.

Atau,
Mungkin seseorang itu bermujahadah untuk mula memakai tudung.
Kerana sebelumnya daripada kecil dia memang tidak pernah bertudung.
Sedangkan bagi orang lain,
untuk memakai tudung adalah sangat mudah. Malah sesuatu yg sudah jadi kebiasaan.

Kerana apa?
Kerana ukuran kita tak sama.
Semua manusia adalah lain lain.

Dan kita tak perlu lah memikirkan apa yang akan manusia fikir tentang kita.
Mereka yang memperlekehkan mujahadah kita.
Atau mereka yang selalu merasa lebih baik dari kita.

Kerana,
Pandangan Allah itu jauh lebih baik dan bermakna dari pandangan manusia.
Allah itu Maha Penyayang.
Dia yang berkuasa mengatur semua yang ada di muka bumi ini.
Dia lah yang boleh mampu mengampunkan dosa dosa kita.
Bukan mereka.

Dan ingatlah,
Allah itu sangat dekat.
Malah lebih dekat dari urat di leher kita.
Allah tidak pernah memandang hasil,
Tapi yang Allah pandang adalah usaha.
Melalui usaha itulah kita mendapat ganjaran pahala.
Bukan melalui hasil.

Juga kepada kita, kita dan kita.
Janganlah pernah kita merasa sudah cukup baik.
Lantas cepat menilai seseorang itu.
Tanpa memikirkan kenapa dia begitu dan begini.
Tanpa kita pernah bertanya apa masalahnya.
Tanpa kita pernah hulurkan tangan untuk ringankan bebannya.

Kerana di saat kita merasa kita sudah cukup baik daripada si dia.
Di saat itulah adanya masalah dengan iman kita.

Dan ingatlah.
Melawan sesuatu yang kita tidak biasa itu, lebih sukar daripada melakukan sesuatu yang telah menjadi kebiasaan.

Siapa tahu,
Di sisi Allah swt,
Di satu saat,
Sebenarnya orang yang sedang melawan nafsunya itu lebih baik dari orang yang sudah berjaya menawan nafsunya.

Allahualam.
Kita takkan pernah tahu.

Kerana kita tidak pernah akan tahu itulah.
Kita tidak boleh merasa selesa.

Marilah sama sama kita teruskan mujahadah masing masing.
Teruskan peperangan ini.
Jangan pernah mengalah.
Dan sentiasa meletak sepenuh pergantungan kepadaNya.

Kerana dirimu begitu berharga.

Sunday, March 24

Munah & Bedah : Ngumpat

Assalamualaikum warahmatullah hiwabarakatuh.
Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Ini kisah tentang dua orang gadis.























Pagi-pagi, kami mulakan dengan..




























Petang-petang, kami ceriakan dengan..
















Malam-malam pula, sebelum tidur kami tutup dengan..
















"Diri kita takkan mampu berlama dengan dosa yang kita buat"
- IM Asryaf

Dan ianya berulang setiap hari. 
Begitulah rutin hidup kami, Sally dan Jelly.
Doakan kami bertaubat ye!


                                                                                               Salam sayang, Sally & Jelly

*************************************************************************************************************
   
Ironi. Nampak kelakar. Tapi benar.
Saban hari, inilah situasi yang berlaku dalam masyarakat kita.

MENGUMPAT.

Rasulullah S.A. W. bersabda,
“Mengumpat itu ialah apabila kamu menyebut perihal saudaramu dengan sesuatu perkara yang dibencinya” (Hadis Riwayat Muslim)

Perbuatan menceritakan sesuatu perkara tentang seseorang yang lain bila mana pabila orang yang diumpat itu tahu tentang nya, maka dia akan marah.

Nak tau kita mengumpat ke tak?

Try cakap jujur dengan dia, apa yang kita dah cakap pasal dia
Kalau reaction dia macam ni, tak apa.
Atau macam ni, pun boleh.
Kalau dia marah macam ni, maka anda dikira mengumpat. Ada berani nak try?

Hakikatnya, tanpa buat seperti di atas pun, kita boleh tahu samada kita mengumpat 
atau tak :)

Mungkin kita antara orang yang didatangi orang yang mengumpat.
Atau,
Kita orang yang memulakan umpatan.

Either one, kita kena berhenti dan menghentikan situasi ini. 

Style tudung rama rama.

"Janganlah sesetengah dari kamu semua itu mengumpat sesetengahnya. Apakah seseorang itu suka makan daging saudaranya dalam keadaan telah mati, tentulah kamu semua tidak menyukainya yang sedemikian itu." (Surah Hujurat ayat 12)


Pertama, kerana ianya berdosa. 


********************************************************

Kedua, muflis.

Bila mana semua kad kredit ditarik, kerja tak boleh, nak pinjam duit tak boleh,

ini kena tarik, itu kena tarik, sinun kena sita. Semua pun tak boleh. Rugi.

Itu muflis dunia.

Muflis akhirat?

Orang yang mengumpat akan mendapat dosa. (-) =DOSA (+) = PAHALA
Pahala orang yang mengumpat diberi kepada orang yang diumpat.
Dan bila dah kehabisan pahala untuk diberi........
Dosa orang yang diumpat diberi kepada pengumpat. Checkmate.
Betapa rugi orang orang yang mengumpat.

Dan tahukah? 

Perbuatan mengumpat itu lebih teruk dari berzina?

Zina, perbuatan yang mengundang kemurkaan Allah. Dosa yang besar.
Dikenakan hukuman 100 kali sebatan atau direjam sehingga mati menurut Islam.

Mengumpat lebih teruk dari zina?

Kerana seandainya penzina memohon keampunan dari Allah SWT, 
Maka Allah SWT akan ampunkan.

Jika seandainya pengumpat memohon keampunan dari Allah SWT,
Dosa itu tidak akan diampunkan, dan akan dihisab jua di hari akhirat.
Melainkan, orang yang diumpat itu memaafkan.

*SCARYY*



Apa yang disampaikan di mulut, datang nya dari hati.
Kalau buruk ucapan nya, maka buruk lah hatinya.
Jika baik ucapan nya, maka baik lah hatinya.

“..Dalam jasad manusia ada seketul daging (segumpal darah), jika baik daging tersebut, maka baiklah seluruh anggota dan jika rosak daging tersebut, maka rosaklah seluruh anggota, itulah hati.” (Riwayat Bukhari dan Muslim).



Dan ketahuilah..

Perbuatan mengumpat itu bermula dari 
bersangka buruk dan hasad dengki 
terhadap orang lain.

"Hai orang-orang beriman jauhilah sebahagian besar sangka-sangka itu sebab setengah dari sangka-sangka itu adalah DOSA" (Alhujurat:12)


Bersangka buruk ialah
umpatan dalam hati.

Orang beribadah dianggap riak.
Orang rehat dianggap malas.

Orang pakai baju baru dianggap menunjuk nunjuk.
Orang pakai baju buruk dianggap bajet zuhud.

Orang buat baik dikata riak.
Orang buat silap dikata pendosa.

Orang makan banyak dikata pelahap.
Orang makan sikit dikata diet.

Judging a person does not define who they are.
But it defines who you are.

"Nobody is perfect, and nobody deserves to be perfect.
Nobody has it easy, and everybody has issues.
You never knew what people are going through.
So pause before you start judging.
Everybody is fighting their own war."

Maka, bersangka baik lah.

Simply set in our mind, MENGUMPAT itu BERDOSA.

Jom buang jauh jauh budaya tradisi ini dari hidup kita.

Kerana kita boleh :)

1 MALAYSIA! *tetiba*

PS: Special thanks to pelakon Sally Jelly kerana sudi memenuhi arahan permintaan kakak mereka. Hew.

Allahualam. Assalamualaikum ^^V