Pages

Sunday, April 22

Miss

I'm not yet fully accepting the truth that she's gone.

I'm just running away from it.

Saturday, March 10

..

Two saddest days that i wanna forget..
Let time heals the wound.
Let time swipes all the bad memories.
Let it be.

Dear self,
Dont get too attached.
Dont be too clingy.
No people is yours, you yourself is not yours. 
Dont let your happiness depends on other.
Be happy on your own.
Do things you love.
Dont overthink.
Dont replay the bad memories.
Dont feel anymore, just go with the flow, doing your best, hoping for the best.

Insyaallah. Fighting Laili 💪

10 march 2018 18.00 katil usang bercadar biru,  kosan Ibu Ida.

Wednesday, February 28

Ma

21 Feb 2018, 20.00, surau depan rumah, ba'da solat magrib. Ely tengok sebelah kanan, bukan mama. Toleh ke kiri, bukan mama jugak. Orang lain, bukan mama. Its not you. Selalu mama sebelah ely, tp sekarang mama dah takde nak solat sebelah ely setiap kali kita solat kat surau ni. Ely teringat-ingat elusan tangan mama kat jari-jari tangan ely time berzikir lepas solat. Mama suka picit antara ibu jari dengan jari telunjuk ely kuat-kuat bagi tak ngantuk, ely usaha nak lepas sebab sakit, tangan mama memang paling kuat. Lepas doa ma saje suka cium pipi kuat-kuat masa salam-salam. Tapi haritu, suasana surau rasa sangat asing dan hening, diiringi bacaan tahlil untuk mama...

*******

I miss you ma,  i really do. I only met you once this year, and twice last year. Ive lot of stories that i kept to myself so i can tell you later when we meet for a longer time, not by phone call. I would love to hear your response to every of my stories cause youre my best world listener. If the word "if only" is proper to be used by a muslim, if only i can, i wish to spend more time with, hug and kiss you even longer, chat with you in every time we got, go back home to meet you in every time i could, buy you more presents tudung cloth and all the things you liked, go to many places with you, hear all your stories and advices, cook more dishes with you and chat and laugh in the kitchen like we always did, and how i wish i had a little more time to tell you that, i love you. So much.

It has been 8 days since you left us ma. I got bad fever and flu and cough and dyspepsia and all. I threw up every food that i ate. I barely eat nothing, i lost almost 3kg. That was the time i felt your loss the most. You would have call and text me everyday and every time, reminding me to ate medicine, to eat this and that, asking whos currently in malaysia, and months later i got bottles of vitamin you would have send to me. If youre with me you would massage my head with your strong fingers until i fall asleep near you. I miss you. I cried a lot when im alone these past 3 days. I dreamt of you everyday when i was sick, i met you in my dream, we hugged for a long time, we chatted,  we laughed, it felt so real but later i suddenly woke up in the midnight, realising that that i met you just now was only a dream, my tears wont stop faling. I cried alone in my room in the midnight missing you so much but i could do nothing to reach you instead of praying. I really miss you. Its hurt to miss someone whos already not there for me to call, to text, to meet. Its hurt to realize the absence of someone whos once there. Its hurt to loss a mom who you knew would always mention your name in her duas. You know you have miss one of the biggest barakah in this dunya.

Still, life goes on. im blessed too to have kind people around me, esp my groupmate who gave kind words and support, and also covered my on-all shift and not asking for replacement, also to my doctor :'( whos extremely kind not to mention in words, thank you so much doc. I really wanna be stronger. I wanna go back on track. I wanna stay focus in everything i do. I wanna better, Above all, I wanna make you proud ma. 
Insyaallah.

Semoga tenang disana ma. Allah loves you more than we did. Rehat puas-puas ma, ely doakan selalu semoga mama dapat masuk ke dalam Syurga. Moga nanti ely dapat jumpa mama lagi kat sana. Allah dah pinjamkan ely seorang sosok ibu yang terbaik kat dunia ni, i never wish for a mother better than you, alhamdulillah. Terima kasih banyak mama for everything. Ely sayang mama dunia dan akhirat.

*****

Ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang, ampunilah dosa-dosa arwah Salmah Md Isa, kasihanilah ia, lindungilah ia dan maafkanlah ia, muliakanlah tempat kembalinya, lapangkanlah kuburnya, bersihkanlah ia dari segala kesalahan, seperti Engkau membersihkan pakaian putih dari kotoran, dan gantikanlah rumahnya di dunia dengan rumah yang lebih baik di akhirat. Kumpulkan rohnya bersama roh roh orang yang beriman, masukkanlah ia kedalam SurgaMu dan lindungilah ia dari siksa kubur dan siksa api neraka. Amin ya rabbal alamin..

# 22 Julai 1963 - 20 Feb 2018
# Semoga tiada lagi perpisahan di akhirat nanti

Saturday, February 17

Selfish Laili

Dulu ada kakak usrah pernah cerita satu kisah,

Tentang seorang ayah yang diagnosed with sakit yang memungkinkan ayah tersebut bertahan hidup dalam waktu cuma 3 bulan. Lalu si ayah mengumpulkan semua ahli keluarganya untuk mengkabarkan berita sedih tentang sakitnya.

Maka menangislah seisi keluarga; isteri dan 2 orang anaknya. Si ayah pun bertanya, "Apa yang membuat kamu semua menangis sebab berita ini?" Jawablah si isterinya, "Kalau nanti abang tiada, siapalah yang akan jaga keluarga kita, memberi nafkah pada kita, siapa nak bawak kereta, saya tak pandai drive, saya akan menjadi seorang balu kalau abang takde nanti, saya tak kuat nak teruskan hidup tanpa abang.." Si ayah diam..

Jawab anak yang pertama, "Along menangis karena along sedih along akan kehilangan ayah, sudah tidak ada tempat untuk along mengadu tentang masalah dan minta tunjuk ajar tentang kehidupan, siapa yang nak ajar along berdikari, belajar itu ini, masih banyak yang belum along belajar ayah. along tak sanggup ayah pergi sekarang." Ayah masih diam.

Sahut anaknya yang bongsu, "Adik sedih.. nanti adik jadi anak yatim, kawan-kawan adik semua ada ayah, adik takde ayah. siapa nak hantar adik pergi sekolah, siapa nak teman adik main kat taman petang-petang, siapa nak ajar adik belajar ngaji malam-malam, siapa nak kejut adik solat subuh, adik nanti dah takde tempat nak manja-manja.." Menangis semuanya. Si ayah malah menangis yang paling kuat.

"Kamu semua ni pentingkan diri. Kamu sedih ayah akan pergi, semua dengan sebab kepentingan diri kamu semua sendiri. Kalau betul kamu sayangkan ayah, kamu sepatutnya sedih memikirkan macam mana nasib ayah setelah meninggal nanti, macam mana ayah dalam kubur, macam mana nanti ayah bersoal jawab dengan malaikat Munkar Nakir, dapat tak ayah masuk syurga,cukup tak amalan ayah untuk tolong ayah kat akhirat nanti. Apa yang kamu sedihkan kalau ayah dah takde nanti, semuanya selfish.."

*********
Satu cerita yang melekat dalam kepala.

*********
Januari 2018. Permulaan tahun yang menyedihkan di suatu malam dengan 1 panggilan dari akak membawa berita mama diagnosed with lung cancer stage 4. metastasis to liver + TB infection. Tiba-tiba. Tanpa amaran. Pahit tapi benar. Sakit tapi harus diterima.

Tipula tak sedih, tipu kalau tak nangis berhari-hari. Related to the story, rasa diri sendiri selfish. Sangat selfish :(

Mama is my most loyal listener, she always into every story and curhat i told, she always eager to know everyone and every name in my surrounding. And now she's sick, i always feel like i have no one to tell my story anymore, no one is interest to hear bout my messy day, no one to respond as the way she did to every of my curhat. No one like mama. Now everything is changing slowly, im start to feel like theres a hole of sadness and longing inside my heart. I dont know its normal or not for others to feel this way, i dont know if this feeling is bad or not,sometimes  i do feel selfish dan self centered, but one thing im sure of, i miss mama :'(

Mama memang orang yang baik. Mama rajin tahajud. Mama rajin baca alquran. Mama suka dengar ceramah agama, di TV di youtube dll. Mama suka menderma. Mama suka ingatkan kami tentang islam. Semoga Allah memberi kesembuhan kepada mama, semoga denga segala sakit yang Allah beri pada mama menjadi kifarah dosa dan salahnya, semoga Allah emberi kekuatan kepada mama untuk melawan sakitnya, semoga Allah menerima semua amalan baik dan ibadah mama di dunia sebagai satu wadah untuk mama masuk ke syurgaNya, semoga Allah mengampunkan semua dosa-dosa mama dan menerima semua taubat mama, semoga Allah mengurniakan husnul khotimah kepada mama, semoga Allah mengurniakan ganjaran terbesar syurgaNya kepada mama. Amin amin amin ya rabbal alamin.


Ely sayang mama. <3





Thursday, March 24

Touch My Heart #2

Bismillahirrahmanirrahim.


Pada semester pertama perkuliahan saya di Indonesia, saya ditakdirkan untuk tinggal berempat bersama tiga orang lagi housemates saya di sebuah kosan berdekatan uni kami. Atas sebab beberapa masalah tertentu, kami sepakat untuk berpindah ke kosan lain dan makanya bermulalah episod mencari rumah baru yang bersesuaian dengan kehendak kami. Dan di sini lah titik di mana Allah menuliskan takdir untuk saya bertemu dengan seorang insan bermakna yang saya langsung jatuh sayang pada pertemuan pertama kami.

Petang itu, saya bersama dengan Iqa ronda-ronda petang dengan speda kami dengan tujuan ingin mencari kosan yang available statusnya. Lalu kami termasuk ke dalam satu gang (istilah untuk lorong yang lebih kecil) dan bertemu dengan seorang perempuan muda di hadapan rumahnya. Lantas kami bertanya apakah ada kosan yang available di sepanjang gang tersebut lalu perempuan itu langsung mengajak kami masuk ke dalam rumahnya, kerana menurutnya di lantai atas rumah majikannya itu terdapat dua kamar kosong untuk disewa. Ternyata perempuan muda itu adalah orang gaji di rumah tersebut. Rumah itu kecil saja, dan di bahagian depan rumah itu adalah kedai runcit kecil milik tuan rumahnya. Lalu kami pun masuk untuk bertemu dengan tuan rumah tersebut dan rupanya orang tersebut adalah seorang wanita tua manis yang berusia dalam lingkungan 80-an. Nenek tersebut menyapa dan menyambut kami dengan begitu baik, lalu membawa kami ke lantai atas untuk menunjukkan kamar kosong tersebut.

Kami naik ke atas sambil berbual-bual dengan nenek tersebut yang lebih dikenali dengan panggilan Ibu Haji oleh orang di kawasan kejiranan mereka. Tidak dinafikan, kondisi kamar tersebut tidaklah terlalu dhaif namun tidak juga terlalu selesa. Lantainya bilik seluas 3 X 3 meter tersebut diperbuat daripada kayu sahaja yang sangat berbeza lah dengan kondisi kosan yang kami sedang sewa pada masa itu. Setelah ditanya-tanya, bilik yang disewakan di rumah nenek ini cuma 400k rupiah sahaja. Dimana purata rerata untuk sewa bilik di kawasan itu adalah sekitar 700-800k rupiah per bulan termasuk juga bil air dan elektrik. 'Murah sangat ni' monolog hati saya sendiri. Namun kerana jumlah kami adalah 4 orang dan kamar cuma ada 2 serta melihat beberapa kondisi kamar tersebut, saya dan Iqa sepakat ini bukan rumah yang kami cari. Jadi sebelum kami berangkat pulang, nenek mempelawa kami untuk duduk minum-minum dahulu sebelum pulang. Atas dasar kesopanan dan kerana menghormati orang tua, kami turutkan sahaja meski kami masih harus meneruskan pencarian kosan. 

Alhamdulillah, persetujuan kami untuk duduk minum-minum itu adalah satu keputusan yangg akan saya syukuri sampai bila-bila.

Ibu Haji adalah ibu kepada 6 orang anak. 2 orang laki-laki dan 4 orang perempuan. Semuanya sudah bernikah dan bekerja. Ibu berusia 81 tahun, dan baru saja kematian suaminya beberapa tahun yang lalu. Dia tinggal berdua dengan orang gajinya. Wajahnya putih bersih dengan nur indah terpancar dari wajah manisnya yang suka sekali tersenyum. Wataknya terserlah sungguh keibuan dan penyayangnya, tangannya suka menyentuh dan membelai lembut bahu dan tangan saya dan Iqa saat bicara, dan apa yang saya paling ingat, perkataan 'alhamdulillah' tidak pernah lekang dari bibirnya. Saat itu ibu bercerita, bahwa dulu saat beliau masih muda, beliau adalah seorang wanita yang tidak lah tergolong dalam kategori wanita yang baik. Beliau tidak berhijab dan mengaku agamanya hanya Islam pada KTP (Kartu Tanda Penduduk). Namun ibu berkata, "adalah satu nikmat yang besar kurniaan Allah pada ibu dengan mengurniakan jodoh seorang suami yang soleh pada ibu. Suami ibu adalah seorang kiai (ustaz) yang masyaAllah sungguh baik hatinya dan agamanya. Dia lah yang membimbing ibu kembali mengenali dan mengamalkan Islam. Alhamdulillah sekarang ibu bisa sholat dan membaca al-quran. Alhamdulillah ya Allah kerana aturanMu yang sungguh indah." Basahnya kata-kata yang ikhlas datang dari hati yang dekat dengan Allah. Sebak rasa bila mendengar tutur kata, yang jelas terdengar betapa ibu mencintai suaminya dan merasa suaminya adalah kurniaan Allah yang terhebat  dalam hidupnya. Sweet sangat. Ibu perwatakannya sangat lucu, walaupun sudah mencecah 80-an. Banyak lagi kata nasihat dan pesan darinya, supaya jangan pernah tinggal solat, aurat dijaga, hafallah surah-surah seperti Al-Mulk, As-Sajadah, Al-Waqiah, dan Ar-Rahman. Dan berulang kali beliau berpesan, untuk tidak berpacaran dan berdoalah dari sekarang semoga Allah memberikan kita jodoh yang soleh. Ibu sehingga menadah tangan dan membaca Al-Fatihah disusuli berdoa dengan nada yang kuat untuk kami semoga kami dikurniakan jodoh yang seperti suaminya. Aww, comel sangat ibu. Amin atas doanya ya ibu. Semoga diri sendiri bisa jadi solehah terlebih dahulu. 


Begitulah pertemuan kami berakhir, dengan meninggalkan satu rasa sayang yang menggunung dalam hati saya pada seorang insan yang pertama kali saya bersua.

******************************************************************

Setahun berlalu, saya tidak pernah berkesempatan untuk menziarahi ibu lagi, cuma sekali saya pernah mengirim buah-buahan pada cucu ibu yang bermain di depan rumahnya saat ibu tiada di rumah. Sampai lah suatu hari, dengan ditemani Cullen saat sedang membeli buah-buahan di pasar, terdetik dalam hati untuk pergi menziarah ibu. Betullah juga apa orang kata, apa yang kita plan selalu tak jadi, apa yang kita buat spontan tanpa plan, itulah yang jadi. Pokoknya, jangan plan. Hehe. Alhamdulillah petang itu saya diberi kesempatan lagi untuk bertemu dengan ibu walaupun apabila bertemu, ibu sama sekali tidak ingat pada saya. Mungkin atas faktor usianya, mungkin juga kerana sudah lama sekali saya tidak bertamu. Tapi ibu sangat-sangat menghargai kedatangan saya dan Cullen petang itu, langsung diajak duduk dan berbual, persis seperti pertama kali saya datang dahulu. Namun yang mengejutkan, pendengaran ibu tidak lagi seperti dahulu. Beliau sudah tidak bisa mendengar dengan baik lagi, dan kami harus mengeraskan suara sedikit supaya ibu bisa dengar apa yang kami ingin sampaikan. Terkadang kami perlu menggunakan bahasa isyarat tangan untuk berbual dengan ibu. 

Melihatkan sedikit ketidaknyambungan perbualan kami di situ, ibu lantas mulai bercerita (supaya jadi one-way communication). Beberapa bulan yang lalu, anaknya telah membelikan alat bantu dengar (ABD) yang bernilai 9 juta rupiah yang bersamaan dengan RM3000 supaya ibu bisa mendengar dengan normal kembali. Ibu berkata bahwa beliau sangat bersyukur kerana dikurniakan anak yang baik-baik dan tidak kedekut dengan dirinya. Namun kerana ABD tersebut tidak kalis air, maka setiap kali tiba waktu solat dan mau mengambil wuduk, ibu harus mencabut terlebih dahulu ABD tersebut. Sampailah satu hari di mana ibu terlupa untuk mencabut ABD itu saat ibu mengambil wuduk, makanya ABD itu tidak lagi dapat berfungsi seperti biasa. Jelas terdengar kekesalan pada nada suaranya berkenaan dengan kelupaannya.. Dan kerana ABD tersebut adalah satu hadiah daripada anak-anak yang bukanlah murah harganya di samping ibu tidak mau anaknya sedih, ibu bersama dengan orang gajinya yang setia telah pergi ke kedai elektronik tanpa pengetahuan siapapun dengan niat mau membaiki ABD tersebut. Namun tidak disangka kos yang diperlukan untuk membaiki ABD tersebut adalah sebanyak 4 juta rupiah (bersamaan kurang lebih RM1200) dan jumlah itu adalah di luar kemampuan ibu sendiri melainkan ibu harus meminta bantuan dari anaknya.

Sakin tidak mau menyusahkan anaknya lagi, ibu memilih untuk merahsiakan hal ini dari anaknya. Cukuplah duit anaknya dihabiskan untuk membeli ABD tersebut untuknya, ibu tidak mau lagi menyusahkan anaknya untuk membaikinya pula. "Ibu kan sudah tua, tidak dengar dan bisa ngobrol seperti dulu lagi kan juga gak apa-apa." Justeru setiap kali anaknya pulang menziarahinya, ibu masih memakai alat tersebut dan berpura-pura bahwa ibu masih bisa mendengar dengan baik, makanya dia selalu memilih untuk duduk di dalam biliknya saja saat anaknya pulang, agar mereka tidak tahu hal sebenar, meskipun ibu tahu mereka tidak akan pernah memarahi ibu atas kerusakan alat itu.

Huhu, sedihnya dengar, namun sangat kagum dengan ibu dan anak-anaknya. Solehahnya ibu dan Allah mengurniakan anak yang soleh dan solehah juga buat dirinya. Baiknya ibu sampai dikurniakan anak-anak yang juga baik-baik. "Alhamdulillah ibu dikurniakan anak yang baik-baik, tidak pelit dan sayang dengan ibu, alhamdulillah ya Allah...." Hm, ibu, semoga Allah sentiasa merahmatimu. Semoga juga saya dan kami semua bisa jadi anak yang baik dan taat pada ibu bapa saat tua mereka menjelang, dan juga bisa menjadi sosok ibu yang hebat kepada anak-anak kami kelak. Aamiin.


*********************************************************

2016. Dua tahun telah berlalu sejak pertemuan pertama saya dengan Ibu Haji. 

Di saat saya sedang diuji dengan perasaan sendiri dan ujian manusia, Allah menjentik-jentik hati saya untuk mencari sesuatu yang bisa mengisi jiwa, dan saya langsung teringat lagi pada ibu. 

Benar, kadang-kadang saat kita dalam satu-satu masalah dan perlukan consultation or someone to talk to, kita lebih senang untuk mecari orang yang jauh dengan kita yang jelasnya kita tahu jauhnya mereka akan menyebabkan kita tidak merasa seperti di-judge dengan pertimbangan manusia. Terkadang kata-kata yang spontan keluar dari mulut-mulut mereka walau mereka tidak lah tau hal sebenar yang sedang berlaku pada kita, itulah yang paling menyentuh hati dan menyebakkan. Kerana pada dasarnya saya yakin, setiap ilham kata dari mulut-mulut mereka semua, adalah daripada Allah SWT sendiri, yang mau menyampaikan setiap tarbiyah dan kasihNya kepada saya melalui orang-orang di sekeliling saya.

Alhamdulillah.

Saya berspeda menuju ke rumah ibu dengan dua jenis buah-buahan di dalam bakul speda, kali ini bersama dengan Ainei. Saya membawa hati ibarat cawan yang kosong, yang siap diisi dengan apapun tarbiyah yang Allah ingin sampaikan melalui sosok seorang ibu yang amat saya kagumi. Sampai di gang tersebut, rumah ibu sepi sekali, pintu ditutup dan lampu tidak dipasang. Sedikit hampa saya memikirkan tidak lagi berkesempatan untuk bertemu ibu pada hari itu di samping tidak lah berpeluang saya kenalkan ibu kepada Ainei. Saat kami sudah memutuskan untuk pergi, tiba-tiba pintu dibuka, dan orang gaji ibu menyambut kami. Alhamdulillah happynya rasa. Perempuan muda itu berkata ibu baru siap mandi dan lagi solat dan langsung menjemput kami masuk, persis seperti biasanya, dia sangat menyambut baik kedatangan tetamu-tetamu.

Tidak lama kemudian, ibu keluar. Melihat wajah dan senyumnya, langsung saya jadi sebak, hilang rinduku pada sosok ini. Ibu kelihatan sudah makin uzur dari fizikalnya, dan pendengarannya juga semakin tidak baik sehingga kali ini saya harus bersuara keras di tepi telinga ibu untuk berbicara dengannya dan itupun kadang ibu masih tidak bisa menangkap butir kata yang ingin disampaikan. Namun, ibu masih ibu, lucunya ya masih lucu. Disuruh orang gajinya menjamu kami dengan pelbagai makanan dan minuman, disuruh makan dan makan, malah dibungkus pula telur dan jajan-jajan dari kedai runcit kecilnya untuk kami bawa pulang. Hehe ibu. "Alhamdulillah ya kamu masih ingat pada ibu. Syukur ya Allah" kata ibu berulang-ulang kali sambil menadah tangannya setiap kali mengucapkan perkataan Alhamdulillah.

Dan ibu seperti biasanya, suka mengagumnkan saya dengan kata-katanya,

"Solat harus jadi nomor satu ya, harus! Jangan pernah tinggalkan solat. Aurat kamu dijaga, dipakai selalu jilbabnya, belajar yang benar, jangan mengecewakan orang tua yang jauh di rumah yang susah-susah cari uang buat belanja keluarga. Dulu ibu, susah sekali mau membesarkan 6 orang anak. Namun Alhamdulillah puji tuhan sekarang sudah nyaman dan anak-anak ibu baik-baik semuanya. Tidak ada satu pun yang lupa pada ibu. Alhamdulillah ya Allah, alhamdulillah.." Diulang-ulang kalimat kesyukuran itu dengan nada yang sungguh ikhlas. Diam sedetik dua, ibu menambah kata,

"Dan kalau kamu mencintai, jangan terlalu cinta, kerana pada akhirnya, Allah juga yang menentukan." Ringkas dan padat.

Rapuhnya hati saat itu, setiap kata ibu ibarat satu activator bagi kelenjar lacrimal saya yang terus menerus bekerja dan terus menerus ingin mengeluarkan cecairan walaupun ditahan. Kata dari hati kepada hati, kata ringkas tapi bermakna, kata yang tepat pada tempatnya. 

Alhamdulillah...

******************************************

"Nanti kalau kamu tunjuk gambar ibu bersama kamu ini kepada kenalanmu, apa ya yang kamu mau bilang tentang ibu?" Tanyanya lembut sambil memegang lembut bahu saya.

Saya tersenyum saja. Tak tahulah kenapa emosi sore itu sensitif sekali. Mau ngomong juga sudah rasa sebak. Ah, ibu, banyak yang saya ingin katakan pada semua orang tentang ibu, banyak yang saya ingin bicarakan pada ibu, tapi kata hanya tinggal kata, yang tinggal cuma senyuman kecil di bibir saya saat sang palpebra inferior bekerja keras menahan supaya tiada apa yang keluar darinya.

"Semoga ya, kamu bilang kepada mereka, ibu di dalam foto ini, adalah orang yang baik. Semoga itu bisa jadi penolong ibu di depan tuhan nanti."

"Pasti ibu, pasti." 

Dari atas: Ibu dengan Iqa (1), dengan Cullen (2), dengan Ainei (3,4)


Suka dengan setiap perasaan yang ada dalam hati setiap kali bertemu dengan ibu. Terasa positiviti disedut sepenuhnya oleh saya pabila melihat sosok yang sangat izzah dengan agamanya, yang dari setiap kata dan tingkahnya menunjukkan pribadi Islam yang sejati. Nak jadi macam ibu, huhu. I am very blessed to meet the owner of a very wise and beautiful soul. Alhamdulillah ya rabbi for this beautiful fate that You planned for me. Looking forward for our next meeting. Semoga Allah memanjangkan umur saya dan juga ibu supaya bisa saya bertemu ibu lagi, insyaallah amin. 


May Allah grant ibu with khusnul khatimah and Jannah, amin ya rabbal alamin. (tolong aminkan ye makasih)



Monday, February 22

Suatu Kisah Tentang PRANK

Haritu kemas-kemas hard disk, dengan sengaja tangan ini membuka satu folder yang selalu rasa segan nak buka, yaitu 'My Artwork'. Err, nama folder pun dah memualkan, ajet-ajet artist padahal lukisan conteng-conteng je hehe. So buka lah, since last time pegang pen lukisan and melukis pun dah tak ingat bila, lama sangat tak melukis. Used to think that drawing is my passion but I was wrong, it was and not anymore. *nangis*

Anyway, jumpa lukisan ni, dah lama nak cerita pasal ni sebenarnya, bukan kisah benar tapi kisah betul (eh), so alang-alang ada contengan ini kita add on jela dari berhabuk dalam folder 'my artwork' *mata ke atas* artwork sangat

***********************************************

Dulu-dulu, semasa saya masih muda dan tegang kulitnya, saya ada beberapa kawan perempuan sekelas yang sangat rapat dengan saya. Alhamdulillah, baik-baik semuanya. Kami ditakdirkan untuk bersama selama 4 semester di suatu tempat pengajian di suatu negeri. Pada semester 1 dan 2, di masa zaman kami baru berkenalan, saya duduk di sebelah Munah (nama sebenar) dia ni pendek orangnya (hehe) selain pendek beliau sangat comel dan kecik dan petah berkata-kata dan tak boleh duk diam dan mempunyai ketawa yang contagious dan kelakar orangnya. Kami sangat rapat. Masuk ke semester ke 3, ramai yang mahu bertukar posisi tempat duduk, geng masbuk (suka datang lambat) dah cop tempat belakang, dan sebagainya, jadi saya diajak oleh Bedah (nama sebenar) untuk duduk disebelahnya di posisi betul-betul di hadapan meja cikgu, sebab Bedah ni suka borak, ngan cikgu pun beliau suka borak, hehe. Jadinya saya pun duduk bersama Bedah pada semester ke 3. Munah pula duduk di hadapan sekali juga tapi dia di tengah kelas, posisi di sebelah Saodah dan Habibah (nama sebenar), katanya mahu lebih fokus (yelatu mu hehe).

Aw, rindu kelas-mates. M14.

Ok, disingkatkan cerita. Tiba-tiba, satu bulan antara 12 bulan dalam setahun pun tiba, yaitu bulan tanggal kelahiran saya. *hiks* Kebetulan tanggal tersebut jatuh pada bulan Ramadhan. Jadi pada hari kejadian, saya dan Aminah (nama sebenar) the only girls dalam kelas yang telah menyertai satu persatuan memasak (kelab sebenar), mempunyai aktiviti kelab yaitu berbuka puasa beramai-ramai di padang masjid negeri sebelum sama-sama menunaikan solat fardu dan tarawih di masjid tersebut. Pada waktu itu, saya dan Aminah telah berlari-lari dari blok asrama kami untuk mengejar bus yang sepatutnya bawa kami ke padang tersebut. Tapi, tiba-tiba Aminah ni ajak pergi ke tepi blok 7 kejap, katanya Habibah nak berjumpa. Dalam hati gue, 'jumpa dalam kelas jelaaaaa kita dah lambat' hehe. Sampai-sampai di tepi blok tu, saya melihat ada Habibah dan Saodah ada menunggu di satu meja batu (meja sebenar). Saya duduk di situ sambil-sambil menunggu Aminah berborak dengan Habibah. Anehnya, takda apa pun yang depa borakkan sangat. 

"Aminah, lama lagi ke? Kita dah lambat jugak ni, nanti kena tinggal bas."

"Taktaulah, tanya Habibah." Jawab si Aminah yang polos ni.

Eh aneh sungguh. Tak lama lepas tu, datang lagi tiga orang kelas-mates termasuklah Munah. Bila semua dah ambil seat masing-masing, Habibah yang terkenal dengan garangnya dia dan selalu dipanggil mak oleh kami semua, pun memulakan bicara,

"Hang lately ni dah berubah lah. Yela dah ada kawan baru, mana kawan dah ngan kami."

"Aku tau lah Bedah tu pandai, sebab tu kau nak duduk sebelah dia, taknak dah duduk sebelah aku."

"Sekarang selalu tengok awak gelak-gelak je ngan Bedah, mesti happy kan. Takda dah nak gelak ngan kitorang."

Dan provokasi itu pun berlanjutan. 2 minggu yang lalu, saya perasan perubahan sikap si Munah ni, dingin semacam je perangainya. Especially towards me. Pandang tidak, cakap pun tidak. Saya assumed dia PMS, tapi sampai satu moment time saya tegur Munah dengan niat nak buat lawak macam biasa, dia pergi macam tu je tanpa sepatah kata pun. Pedihnya hatiku kau buat wahai Munah, dan kisah ini berlanjut sampai hari kejadian ini. Rupanya sebab ini hang dingin dengan ceq noe, alolo.

Sambung lagi, macam-macam depa provoke, dalam hati rasa nak nangis, tak pernah kena macam ni tapi rasa kelakar pun ada jugak, apasal depa semua ni macam nak kasih sayang sangat dari aku ni, padahal makan borak macam biasa je even aku duduk sebelah Bedah sekarang. Depa dengan Bedah pun ok je rasanya. Aish aneh aneh. Dalam hati dah terlupa pasal bas kebarangkalian besar dah tinggalkan saya dan Aminah sebab sibuk nak perah otak nak hadapi sesi bashing ni.


Cuak jugak, Habibah pegang kamera pun gue tak perasan

Sampai satu saat dimana tiba-tiba Munah cakap, "Dah lah, aku dah surrender dengan kau. Lagi best duduk sebelah Saodah, beza gila dia dengan kau." sambil berdiri and terus pergi dari tempat kejadian.


Wei sedih bak hang, ayat Munah tu ibarat satu pisau potong bawang yang baru diasah-asah menusuk tembus ke bahagian septum jantungku, lalu muka pun terus berubah jadi sebek, tahan nak nangis. 

Tiba-tiba ada topi kertas atas kepala, "Happy birthdayyyyy!" Kata si Munah si pendek yang tiba-tiba muncul dari belakang. Apalagi, berpuluh-puluh bawang merah dipicit 1 cm dari mata ku makanya jadilah episod tangisan selok sampai takleh bernafas disitu haha. Ciss, prank rupanya. Dah la kena rakam dari awal sampai scene menangis tapi tak perasan langsung. 

"Penat aku kena tahan dari cakap ngan kau 2 minggu ni, ni mastermind Habibah dengan Saodah ni bagi arahan, aku ikut jela." kata si Munah pendek (hehe)

Bukan situasi sebenar
Dapat kek sebijik *jzkk*
Dengan baju labuh dan tudung pink bidang 60 *jzkk*

Aww rasa seeewwit sangat moment tu. Kelakar dan indah dan penuh dengan love love. Suka suka. Hehe. 



Makanya scene itu pun berakhir. Jadi saya dan Aminah yang memang jelas ketinggalan bas nak ke padang dan waktu magrib pun dah hampir tiba, bergegas lah nak cari teksi ke masjid.

Sampai-sampai kat padang sana, tikar masing-masing untuk lelaki dan perempuan pun dah dihampar,  lauk dah dihidang, maka kami pun berbuka puasa dengan gelojohnya. Lepas makan berat, semua orang solat magrib di satu tempat yang disediakan sebelum sambung dengan makan makanan ringan yang masih ada.  


Tiba-tiba,


Ok, patut lah tiba-tiba semua orang menghilang dari duduk dekat dengan gue. Renjisan-renjisan tepung berterusan dengan jeritan dan kata-kata, "Happy birthday!" dari kawan-kawan baik lelaki atau perempuan (tapi lelaki lebih tinggi seloknya tabur tepung -.-)

Kemudian, aksi bersambung lagi, kali ni dengan telur. Dalam hati, ada satu kerisauan,

"Macam mana aku nak solat tarawih nanti, dah lah dah niat nak solat dalam pakaian ni je. So tak bawak telekung."


Dah comot-comot, baru perasan tengah pakai baju yang baru je beli semalam masa shopping dengan Habibah *Smile outside cry inside* 

Tiba-tiba ada kamera muncul depan hidung, "apa perasaan kau sekarang hahahahah?" the one asking was a boy. Dan masa tu dengan senyuman sumbing jawab jela, "Happy terima kasih la susah-susah nak buat surprise." padahal rasa nak tumbuk kau sakit oiy baling telur dari jauh grrrr.

First time dalam hidup, 2 pranks in 1 day. 2 same pranks to surprise me on my birthday, and I appreciate them a lot, tapi perasaan menanggapi kedua-dua prank ini sangat berbeda. Prank pertama tadi cukup dilitupi dengan perasaan indah dan love-love dan terharu, yet why this one I felt so sad deep inside.....?


"Takpe lek ar, kitorang bawak lah baju kau untuk tukar hehe."
"Laa yeke, bila kau amek?"
"Tadi lah before datang, aku minta kat osmet kau."

"Ouh lega aku."
'Tapi aku tidak merasa sedih dikarenakan baju, tidak sama sekali....Terus sebab apa ya?' monolog hatiku dalam bahasa Indonesia.


Kemudian, dah siap-siap semua foto-foto and kemas-kemas, saya pun gerak ke toilet masjid negeri yang sangat besar dan selesa, senang nak mandi dan tukar baju. Then,

Baru perasan baju yang dibawa kawan tu terkena telur dan tepung juga. *hu hu hu*

Then teringat hadiah yang kelas-mates bagi tadi


Makanya hadiah hari jadi pun terasmi pada hari pertama penerimaannya. Bersyukur sangat dapat hadiah tu dari sahabatku syurgaku maka dapatlah solat tarawih kat masjid negeri.


Alhamdulillah
Kesinambungannya, beberapa minggu dari hari kejadian, saya dan Aminah telah menarik diri daripada persatuan memasak (nama kelab sebenar). Dan itu menjadi moment terakhir dalam hidup saya, berkawan dan bergaul rapat dengan kawan-kawan berlainan jantina dan join mana-mana persatuan. 

Sejujurnya saya sangat rasa dihargai sepanjang menyertai kelab tersebut. Dan saya juga sangat menghargai dan berterima kasih, dengan semua memori dengan hangpa semua dan efforts put untuk sambut ulang tahun birthday saya pada malam tu. TERIMA KASIH SEMUA, DAN MAAFKAN SAYA. Saya memilih untuk tidak lagi berada dalam crowd ni somehow sebab rasa dah tak belong and rasa malu pada diri sendiri dan malu Allah. Dan salahnya semua ini bukan disandarkan pada siapa-siapa, melainkan hanya diri saya sendiri. 


"Nilai wanita bukan terletak pada pakaiannya yang menonjol, berhias diri untuk memperlihatkan kecantikannya, tetapi hakikatnya ialah pada kesopanan, rasa malu dan keterbatasan dalam pergaulan."

"Sebaik-baik wanita adalah yang tidak memandang dan dipandang."

"You cannot change the people around you, but you can change the people you choose to be around."


Jauhlah diri ini dari memenuhi ciri-ciri sosok seorang wanita yang solehah, apatah lagi untuk saya tidak sadar  diri mengaku sudah baik dan sempurna, maka kerana merasa diri tidak sempurna, baik dan solehah lah, tindakan withdrawal ini dulunya diambil. I decided to re-choose the crowd around me, and may Allah bless and count this very little effort of mine. Amin, insyaallah.
.
.
.
.
.

Berkelab dan berpersatuan itu tidak salah kan? Asal ada adab batas dan etika yang jelas yang tidak melanggar syariat Allah. 

*********************************************************************************
Everyone has their own dark and bright side. In order for the light shines brightly, the darkness must be present. Lets embrace the past even it is dark and live the future :)

K, tu saja kisah prank tersebut. Kisah tidak benar, tapi betul. Hew.

Lagi satu, prank ni seronok sih sebenarnya. Selain boleh mengeratkan silaturrahim, boleh juga kita kena-kenakan kawan kita. Namun alangkah lebih baiknya sekiranya prank itu tidak melibatkan makanan-makanan yang masih elok dan berguna yang samada kita boleh sedekahkan pada yang lebih memerlukan atau untuk diri kita sendiri saat kita lapaq atau duit poket dah kontang. Kan kan kan?

They are so precious. Membazir itu amalan syaithon